Tanya sama angin
Mengapa hati sukar diduga
Nanti jawab angin
Hati ibarat awan

Tanya sama awan
Mengapa hati sukar diduga
Nanti jawab awan
Hujan turun sering tiba-tiba


Tanya sama hujan
Mengapa turunnya sering tiba-tiba
Hingga hati sukar diduga
Nanti jawab hujan
Mentari kadang terik kadang tidak

Tanya sama mentari
Mengapa kadang terik kadang tidak
Hingga hujan turunnya sering tiba-tiba
Hingga hati sukar diduga
Nanti jawab mentari
Itu aturan alam diciptaNya

Duhai angin,
Duhai awan,
Duhai hujan,
Duhai Mentari,
Bantulah hati ini tika ia diduga
Kelak akhirnya hati ini kembali kembali kepada PenciptaNya
Pencipta alam seisinya..


Inspirasi Srikandi
Pasir Puteh, Kelantan.
28 dis 2011
 
Kuala Lumpur, 27 Dis: Sinergi Gerakan Mahasiswi (SIGMA) menyifatkan keputusan  Lembaga Penapisan Filem (LPF) untuk tidak lagi menapis filem-filem yang disiarkan di Malaysia adalah keputusan yang tidak wajar dan bersikap lepas tangan. SIGMA melalui kenyataan pengerusinya, Saudari Rohayu Rusli mendesak dan menggesa agar LPF menarik balik keputusan untuk tidak menapis filem yang akan berkuatkuasa tahun depan itu.

“SIGMA mewakili seluruh suara siswi melihat LPF seakan berlepas tangan apatah lagi bila melihat kenyataan yang dikeluarkan oleh Ketua Setiausaha, Kementerian Dalam Negeri (KDN) Tan Sri Mahmood Adam minggu lalu berhubung dengan tiada lagi penapisan filem oleh Lembaga Penafisan Filem Malaysia menunjukkan suatu tindakan yang tidak wajar.apatah lagi beliau juga menyebut bahawa segala urusan perfileman dibawah tanggungjawab pengarah dan penerbit filem tersebut, termasuklah sekiranya terdapat masalah-masalah yang berbangkit kemudian hari”

“Saya melihat tiada satu jaminan yang kukuh diperingkat Kementerian berhubung perkara ini, dan mahasiswa sebagai salah satu entiti dalam masyarakat menilai filem-filem di Malaysia sekarang ini banyak berunsur negatif dan tidak membina. Malah tahun 2011 ini sahaja Malaysia seakan-akan meraikan festa filem hantu dan lucah kerana banyak cerita-cerita hantu dan lucah yang memenuhi pawagam sepanjang tahun ini”

“Apabila melihat tujuan LPF, badan ini jelas ditubuhkan untuk menapis kandungan rakaman untuk filem dan video untuk ditayangkan di Malaysia. LPF ditubuhkan di bawah Seksyen 3 Akta Filem (Penapisan) 1952 (disemak tahun 1971) dengan tujuan "menjaga keselamatan negara dan keharmonian kaum serta melindungi kepentingan negara dan rakyat daipada pengaruh buruk dan unsur-unsur negatif ” jelasnya lagi.

“Dari sisi pandang masyarakat yang menilai, apabila sesebuah filem itu melalui Lembaga Penapisan Filem ianya sesuai untuk ditonton oleh segenap lapisan masyarakat”.
 SIGMA juga meluahkan kebimbangan terhadap keputusan LPF dengan senario masyarakat kita yang mudah terpengaruh. Apatah lagi filem-filem tempatan dan barat banyak memberi pengaruh besar kepada perkembangan masyarakat . Merujuk ucapan mantan Perdana Menteri Malaysia, Datuk Abdullah Badawi dalam Konvensyen LPF pada tahun 2003, beliau menyebut bahawa filem telah dijadikan agen kepada fahaman atau cara hidup anti sosial, anti agama pada dekad globalisasi ini.

Filem menjadi begitu penting dalam proses globalisasi dengan hasrat untuk menjadikan ``satu budaya satu dunia''. Filem-filem Hollywood antaranya telah menjadi pengeksport doktrin penting ke arah ``satu budaya satu dunia''. Memang benar, industri filem adalah sebuah industri hiburan, tetapi filem yang dieksport juga mempunyai nilai-nilai yang bertentangan dengan budaya negara yang mengimport. Ini suatu yang sangat membimbangkan dan kita terpaksa membanteras nilai-nilai yang bercanggah dan membawa idealisme yang tidak sesuai dengan negara ini.


Dalam keadaan Malaysia yang penuh dengan isu masalah sosial ini, SIGMA terus akan mendesak LPF menarik balik keputusannya. Apabila segala tanggungjawab diserahkan kepada pengarah dan penerbit filem, mereka belum tentu mampu untuk sepenuh melakukannya, kerana setiap daripada mereka semestinya mempunyai kepentingan sendiri dan tidak mustahil hal ini boleh menyebabkan pelanggaran disiplin filem di negara ini.

“Saya juga meragui soal moraliti dalam penerbitan sesuatu filem apabila sepenuh tanggungjawab diserahkan kepada pengarah dan penerbit. Malah, jika Lembaga Penapisan Filem tidak lagi menapis filem-filem, apa kayu ukur kepada kesesuaian filem untuk ditonton oleh seluruh lapisan masyarakat dan tidak melanggar syarat.? Kita masih lagi memerlukan satu badan khas yang bertanggungjawab untuk menapis filem.”

 “Saya juga mendapati banyak pihak yang tidak bersetuju dengan keputusan LPF, seperti Presiden Persatuan Pena Nasional saudara Saleeh Rahamat dan Presiden Persatuan Veteran RTM saudara Helan Adam yang menimbulkan banyak kerisauan dan masih mengharapkan LPF bertanggungjawab dan tidak berlepas tangan” Tambah Nur Syazwani merangkap Timbalan Pengerusi Sigma.

Sumber : http://www.freemalaysiatoday.com/2011/12/27/lpf-mahu-lepas-tangan/

Jika awal tahun dahulu, medan tahrir menjadi saksi berlakunya revolusi menjatuhkan pemerintahan Hosni Mubarak, akhir tahun ini pula MedanTahrir menjadi saksi rakyat diperlakukan dengan kejam dan keterlaluan oleh tentera mesir lebih-lebih lagi ianya berlaku kepada wanita. Tentera Mesir telah mengambil alih kerajaan selepas bekas Presiden Hosni Mubarak digulingkan pada 11 Februari lalu. 
Pada awalnya, kehadiran tentera Mesir diterima rakyat, tetapi kini rakyat Mesir bangkit menuntut agar kepimpinan kerajaan kembali ditadbir oleh orang awam dan menuntut Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) segera melepaskan pentadbiran negara.
Tindakan biadap tentera mesir menperlihatkan kepada dunia bahawa mereka ini kejam. Apatah lagi minggu lalu, tiga orang tentera memukul seorang wanita yang tidak bersenjata, menarik pakaian wanita itu, dan menyeret dia ke bawah jalan Kaherah.

Penghinaan buat wanita
SIGMA (Sinergi Gabungan Mahasiswi) dengan tegasnya menyatakan kecaman dan menyifatkan tindakan tentera tersebut adalah tindakan yang tidak berperikemanusiaan dan biadap. Ianya memperlihatkan bahawa bukan sahaja wanita itu dibelasah, malah lebih teruk lagi bilamana mengaibkan dan mencabul kehormatannya sebagai seorang wanita. Ini merupakan penghinaan terhadap seorang wanita yang jelas bukan sahaja melukai fizikal wanita itu, malah emosi seluruh wanita di dunia. Kaum  wanita sepatutnya dilindungi dan dihormati kaum lelaki apatah lagi tentera yang sepatutnya menjaga keselamatan dan bukan bertindak zalim kepada orang awam.
Tindakan tentera ‘melukai’ revolusi
Insiden yang berlaku ini menempelak dunia arab yang hebat melaungkan larangan keganasan terhadap wanita yang tidak bersenjata kerana yang berlaku adalah sebaliknya. Pihak tentera pada mulanya melindungi para aktivis revolusi pada bulan Februari dahulu kini secara terbuka menyerang dan menzalimi orang awam,malah tidak akan mengubah polisi perang mereka terhadap aktivisme demokrasi. Tindakan demi tindakan yang dilakukan pihak tentera ini tanpa disedari ‘melukai’ revolusi rakyat mesir.
Laungan dunia : selamatkan wanita
Wanita mampu bangkit berani jika emosinya tercalar. Tarikh 24 disember ini membuktikan tidak mudah bagi wanita untuk kalah dengan keadaan. Sebanyak 10 000 orang wanita Mesir telah turun ke jalanan, dengan lantangnya melaungkan “Anak-anak perempuan Mesir adalah satu barisan merah!”, mereka bangun membantah tindakan zalim dan kejam tentera terhadap aktivis wanita itu.
SIGMA menyeru seluruh badan kerajaan mahupun bukan kerajaan, organisasi hal ehwal wanita dan mahasiswi samaada dalam negara dan luar negara untuk bersuara menyatakan bantahan dan kecaman terhadap kezaliman yang berlaku. Jika 10 000 wanita Mesir menggerakkan jasad  mereka turun ke jalanan, marilah kita anak muda dan wanita di Malaysia mengerakkan jiwa menyatakan kebenciaan kita terhadap pencabulan kehormatan wanita. 
Jika 1 orang wanita dianiayai, biar seluruh wanita di dunia bangkit dengan sedar mempertahankannya.
Selamatkan wanita.
Rohayu Rusli
Pengerusi,
Sinergi Gerakan Mahasiswi (SIGMA)



Hari ini mahasiswa mahasiswi, anak muda malaysia, bangkit dengan penuh semangat menjulang obor kebenaran. Bangkit bersolidariti membawa tuntutan kebebasan anak muda,akademik dan sisipan suara intelektual kepada pemerintah negara.

Sejarah hari ini membuktikan, mahasiswa bertindak dengan matang dan berani. Kerajaan perlu disedarkan dengan laungan lantang mahasiswa. Sudah sekian lama AUKU ini menghantui dan mencengkam mahasiswa. Sudah terlalu lama ahli akademik gelisah dan takut bila cuba-cuba bersuara demi keadilan. Sudah sekian lama rakyat mebisu menutup pekung pemerintah. Hari ini mahasiswa malaysia mebuktikan kesatuan mereka menggentarkan kebobrokan pemerintah.

Biarlah mahasiswa menyedarkan rakyat untuk memilih siapa pemimpin yang mampu membawa keadilan dan kesenangan kepada mereka. Biarlah rakyat juga menilai siapa pemimpin yang mampu menghilangkan perit jerih di sanubari mereka.


Jika Mesir awal tahu dahulu, di'revolusi'kan oleh anak muda dan rakyat yang turun bersolidariti dan bersuara di Medan Tahrir, tidak mustahil Malaysia juga mampu mencapai revolusi dengan keberanian anak muda dan kebangkitan rakyat. Tidak mustahil 'kebanjiran rakyat' akan berlaku di 'medan tahrir' Malaysia.

Penuh semangat berarak melaungkan haq, dari masjid jamek ke SUHAKAM dan akhirnya ke Pejabat Agung UMNO!

Bangkit Anak Muda !
Bangkit Mahasiswi !

Rohayu Rusli
Pengerusi,
Sinergi Gerakan Mahasiswi (SIGMA)


Allah s.w.t menciptakan manusia ini lengkap dengan aqal untuk menimbang di antara perkara kebaikan dan keburukan. Malah hikmahnya aqal ini yang membezakan istimewanya manusia sebagai makhluk Allah berbanding makhluk lainnya. Namun jika aqal ini tidak dipandu syariat dan dikawal oleh nafsu, maka yang terhasilnya adalah perkara yang membawa kerosakan, keji dan mungkar.
Terkejut mendengar khabar berita tentang seorang pelajar  melayu Islam, warganegara Malaysia yang bernama Ariff Alfian Rosli, seorang pelajar jurusan perubatan tajaan Petronas di University College Dublin, Ireland. Misteri kehilangannya selama 3 tahun tanpa khabar berita akhirnya terbongkar. Kini, Ariff Alfian Rosli mula mencipta nama di segenap pelusuk Malaysia. Orangnya pandai, jika tidak mana mungkin dia berjaya belajar ke luar negara. Tapi sayang, GAY!

Menurut Encik Rosli Harun bapa kepada Ariff Alfian, beliau dan isterinya telah 8 kali ulang alik ke Dublin untuk menjejaki anaknya itu. Namun, semua misteri terlerai apabila dia didapati telah berkahwin dengan Jonathan, seorang lelaki warga Dublin. Hati ibu bapa mana yang tak hancur bila anak yang lama menghilang, muncul khabar berita sebegini. Malu, jijik dengan apa yang berlaku.
Apa yang lagi membebankan keluarganya adalah pihak Petronas telah pun menyaman ayah Ariff selaku penjamin pertama dengan menuntut kembali wang pengajian RM890,000 yang telah dilaburkan kepada Ariff.
Akhir zaman begini, perkara yang pernah terjadi pada kaum Nabi Lut dulu banyak berlaku hari ini. Manusia menjadi hina, nafsu meraja dan berkuasa sehingga mereka Nampak tidak ubah seperti binatang-binatang yang tidak beraqal bahkan lebih teruk lagi.
Jom anak muda mahasiswa!
Kita bersama berhimpun hari ini di hadapan Masjid Jamek
Jam 1 tengahari,
Ayuh bersama, bersolidariti untuk Kebangkitan Anak Muda!
Kita bersama membawa 6 tuntutan :-
1)      Mansuhkan AUKU, AKTA 174 dan AKTA 555
2)      Bebaskan ilmuan berakademik 
3)      Bebaskan mahasiswa bersuara 

4)      Bebaskan mahasiswa mengurus pilihanraya kampus 

5)      Bebaskan mahasiswa mengurus tadbir persatuan dan aktiviti 

6)      Bebaskan mahasiswa berpartisipasi dalam politik
 
 
انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ ذَ‌ٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ ﴿٤١﴾
Pergilah kamu beramai-ramai, samada dengan keadaan ringan ataupun dengan keadaan berat dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah. Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.
(Al-Taubah [9] : 41)
 
~Jumpa di sana nanti~
Hadir dengan kefahaman-
Usai subuh ini, ingin saya berkongsi sebuah puisi untuk mereka yang bergelar sahabat. Pagi ini hati ini benar-benar terimbau kenangan terindah yang kami cipta suatu ketika dahulu. Saat dimana kami masih bertatih mengenal apa itu erti sebuah perjuangan. Namun, itu yang bernama kenangan, dan adakalanya kenangan itu jika diingat kembali mencengkam. Biarlah waktu yang menentukan perjalanan kami. Allah punyai kuasa atas segalanya dan Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk dilakarkan dalam kanvas hidup kita.


~Pernah ada masa-masa~
Pernah ada masa-masa dalam persahabatan kita
kita rapat bagai api dan kayu
bersama menyala, saling menghangatkan rasanya
hingga terlambat untuk menginsafi bahawa
tak tersisa dari diri-diri selain debu dan abu

Pernah ada waktu-waktu dalam ukhuwwah ini
kita terlalu akrab bagai awan dan hujan
merasa menghias langit, menyuburkan bumi
dan melukis pelangi
namun tak sedar,hakikatnya kita saling tidak memiliki

Disatu titik lalu sejenak kita berhenti, menyedari
mungkin hati kita telah terkecualikan dari ikatan iman
bahkan saling nasehat pun tak lain bagai dua lilin
saling mencahayai, tapi masing-masing habis dimakan api

Kini saatnya kembali pada iman yang menerangi hati
pada amal salih yang menjulang bercabang-cabang
pada akhlak yang manis,lembut dan wangi
hingga ukhuwwah kita menggabungkan huruf-huruf menjadi kata
yang dengannya kebenaran terbaca dan bercahaya..

~Salim A.fillah~

Perkongsian, Jundatullah (Riyadhus Solihin 17.10.11)



“….maka Katakanlah (Wahai Muhammad): "Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan dia; kepadanya Aku berserah diri, dan Dia lah Yang mempunyai Arasy Yang besar." (At-taubah : 129)


Bismillahirrahmanirrahim. Alhamdulillah,setelah selesai melalui fasa tarbiyah ramadhan dan meraikan kembalinya kita kepada fitrah di bulan syawal, besar dan agungnya nikmat Allah tidak terkira.

Ramadhan melatih kita menjadi hamba yang ihsan disisi Allah. Syawal pula menjadikan kita hamba yang memulihkan kesucian diri dengan nikmat kemenangan. Setiap kehidupan yang dicaturkan oleh Allah kepada kita punyai sejuta hikmah yang tidak terhitung. Yang utamanya, doa dan pengharapan kita kepada Allah dalam keadaan apa-apa sekalipun untuk kita pulang menemui Allah dalam keredhaan itu menjadi matlamat.
Dalam meniti kehidupan, seringkali kita dianugerahi Allah pelbagai ujian. Ujian kesakitan, kehilangan, kemiskinan dan sebagainya. Nyatanya, semua ujian itu bukan Allah mendera kita, tetapi Allah ‘membasuh’ dosa-dosa kita yang tidak terkira banyaknya. Allah juga menguji siapakah di kalangan kita yang imannya kuat dan makin bertambah ketika melalui ujian.
Oleh kerana kita sedar kita hanya hamba, maka jangan kita minta dikurangkan ujian, tetapi mintalah moga Allah sentiasa memberi kekuatan kepada kita untuk menghadapi ujian. Malah, mohonlah walau dalam keadaan sukar dan perit bagaimanapun ujian yang kita lalui, kita masih lagi menemukann jalan pulang kepada Allah, pulang meraih cinta kepada Allah.
Saidina Ali pernah ditanya oleh seseorang. “Wahai Khalifah, bagaimana ingin aku bezakan ujian dan hukuman dalam kehidupan. Jawab Saidina Ali :-“Hukuman adalah bilamana kamu diuji Allah, kamu makin jauh dari Allah, manakala ujian Allah pula apabila kamu diuji kamu makin hampir dan rapat dengan Allah.
Jadi, positiflah dengan setiap yang melanda kehidupan kita. HikmahNYA pasti ada kerana tiada suatu pun perkara yang diciptakan dengan sia-sia, hikmahNYA pasti datang lewat dan cepat.
Rahsia ketenangan hati bila kita memujuk dan mengajak hati kita untuk berbicara tentang redha dan ikhlas atas segala sesuatu yang menimpa. Ketenangan akan kita rasai bilamana Allah sentiasa ada disisi kita.
Jahit Kembali Sejadah Iman Yang Kian Terkoyak Dek Debu-debu Dan Pepasir Jahiliyah Yang Meratah Iman Kita.. Bangunlah Dari Merangkak Dalam Mencari Keredhaan Nya...

Andaikan tiga orang yang berlainan meminjam sebiji pinggan daripada kita.. 
Selang beberapa hari, peminjam pertama memulangkan pinggan tersebut dalam keadaan bersih cantik tanpa sebarang kecacatan.. Kita pun terus menyimpannya di dalam rak pinggan mangkuk seperti keadaan asalnya..
Peminjam kedua pula memulangkan pinggan tersebut dlm keadaannya yang masih kotor, tidak dicuci.. Pinggan tersebut terpaksa kita basuh sehingga bersih sebelum menyimpannya..  
Peminjam ketiga pula memulangkan pinggan tersebut dalam keadaan pecah.. Tidak boleh dibezakan lagi bentuknya antara pinggan mahupun serpihan kaca.. Tiada nilainya lagi.. Kita tiada pilihan lain selain membuangnya ke dalam tong sampah..  
Begitulah jua halnya dgn Allah Taala.. Jika Kita kembali kepadaNya dalam keadaan bersih, elok, tanpa kekotoran dosa, maka Allah akan terus meletakkan Kita di tempat yang baik Dan tempat yg selayaknya bagi Kita.. Iaitu syurga..
Namun jika Kita kembali ke hadratNya dlm keadaan kotor dgn dosa, Allah akan 'basuh' Kita sebersih-bersihnya di dlm api neraka sebelum memasukkan Kita ke dlm syurga..
Tetapi jika Kita kembali kepadaNya dlm keadaan yg rosak imannya, sehingga tidak dpt dibezakan antara iman dengan kufur, maka Allah tidak akan teragak2 utk menghumbankan Kita ke dlm neraka jahannam yang hina buat selama-lamanya, ibarat pinggan yg pecah yang tidak bernilai lagi..
Perkongsian Jiwa,
Jundatullah
Muhasabah Cinta pada MU,Robbi.

Coretan ini saya mulakan dengan bismillah. Semoga ia mendatangkan manfaat buat semua.
Ramadhan ini, marilah sama-sama kita menyelami akan sebuah hakikat kehidupan. Di suatu sudut di dunia ini, ada insan-insan yang memerlukan bantuan, perhatian dan sokongan kita. Mereka itu bukan siapa-siapa, tetapi mereka adalah saudara kita. Saudara seIslam.
PM Somalia & PM Turki, Erdogan.
~Aqidah Islam yg merentasi benua~
Saya terharu dan ingin kongsikan sesuatu. Minggu lepas, Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan dan isteri bersama beberapa orang menteri kabinetnya membuat lawatan rasmi ke Somalia. Tujuannya jelas, melihat sendiri keadaan di sana dan membantu rakyat Somalia dan menarik perhatian dunia berkaitan kemarau yang sedang belaku di sana. Bagi saya, ia adalah suatu sokongan moral yang besar dan meninggalkan kesan yang besar kepada sudut pandangan dunia berkaitan isu ini.
Isterinya juga berjiwa Prihati, turut serta bersama Erdogan
Beliau menyeru, agar negara-negara Islam dan negara maju yang lain turut prihatin dalam isu dan permasalahan yang sedang berlaku di sana. Presiden Somalia, Sharif Ahmad sangat-sangat berbesar hati dengan lawatan ini. Gembira, terharu dan sudah tentu jauh di sudut hatinya berbunga-bunga indah bahawa " Masih ada sinar harapan buat Somalia."

Kerajaan Turki memecah tradisi "ketidakpedulian" terhadap Somalia. Mereka mulakan langkah dan menjadi qudwah buat negara Islam lain. Menurut maklumat yang diterima, mereka telah menghulurkan pelbagai bentuk bantuan, dan PM Erdogan bercadang untuk membina 12 hospital, membina jalan menuju ke lapangan terbang di Somalia dan pembinaan sumber air yang lebih efisien di sana.

Katanya : "Turki tidak akan mempedulikan apa negara lain katakan. Tunjukan komitmen anda sebagai negara yang bertamadun."
Tersenyum puas saya dengan ucapan ini. Tahniah, pemimpin yang lantang dan pemberani. Ini baru pemimpin sejati.
Perkongsian, 
Rohayu Rusli
27.Ramadhan.1432h.

Seorang ibu ibarat sekolah…..

Apabila kamu siapkan dengan baik…..
Bererti kamu menyiapkan satu bangsa (generasi) yang unggul…..
Keluarga mempunyai pengaruh yang sangat dominan dalam pembentukan anak-anak dan penentuan jalan hidup mereka. Bahkan keluarga adalah peletak dasar bagi pewarisan agama dan akhlak (moral).
Seorang penyair Arab bertutur :
Generasi muda kita akan terbentuk
Sesuai apa yang dibiasakan ayahnya dan ibunya.

 *****
Seorang lelaki datang menghadap Amirul Mukminin Umar bin Khattab melaporkan tentang kedurhakaan anaknya. Khalifah lantas memanggil anak yang dikatakan durhaka itu dan mengingatkan bahaya durhaka pada orang tua. Saat ditanya sebab kedurhakaannya, anak itu mengatakan “Wahai Amirul Mukminin, tidaklah seorang anak, mempunyai hak yang harus ditunaikan orang tua?” “ya,” jawab Khalifah. “Apakah itu?” Tanya anak itu. Khalifah menjawab, “Ayah wajib memilihkan ibu yang baik buat anak-anaknya, memberi nama yang baik dan mengajarinya Al-Qur’an.” Lantas sang anak menjawab, “Wahai Amirul Mukminin, tidak satupun dari 3 perkara itu yang ditunaikan ayahku. Ibuku Majusi, namaku Ja’lan dan aku tidak pernah diajarkan Al-Qur’an.

Salam akhir ramadhan buat teman-teman. Setelah lama dibiar taman pena saya ini sunyi tanpa pengisian. Saya tertarik ingin berkongsi bagaimana peritnya hidup saudara kita di Somalia. Ianya kisah benar yang berlaku dalam kehidupan, ianya melibatkan kemanusiaan sejagat yang mana soal sensitiviti kita kepada saudara yang lebih memerlukan.

Alhamdulillah, di peringkat Mahasiswa, Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Malaya dan Universiti Putra Malaysia (PMIUM & PMIUPM) telah melancarkan tabung kemanusiaan mahasiswa bagi mengutip sedikit sumbangan untuk saudara-saudara di Somalia.
Disini saya bawakan bagaimana peritnya kisah seorang ibu yang terpaksa memilih mana anaknya yang akan mati dahulu. Perit, namun itulah kebenaran hidup yang harus ditempuh oleh mereka.
Perjalanan para pengungsi Somalia menuju negara jiran untuk mencari sesuap makanan sehingga menghabiskan waktu berhari-hari. Dalam sesebuah perjalanan, seorang ibu tidak jarang terpaksa meninggalkan anak mereka yang tidak berdaya, demi kelangsungan hidup anak yang lainnya.
Kenyataan pahit ini harus dijalani oleh Wardo Mohamud Yusuf, seorang ibu berusia 29 tahun. Wardo telah berjalan selama dua minggu di tengah terik menuju perbatasan Kenya. Di tempat ini, dia berharap mendapatkan makanan dan minuman di tempat perkongsian yang disediakan negara jiran.

perkongsian petang,
Ghurfah Jundatullah
Menghitung hari menuju ramadhan..
 
Sedang saya menyusun buku-buku yang berhamburan di atas meja, tidak sengaja saya melihat sebuah buku tulisan Imam Hujjatul Islam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al-Ghazali atau lebih familiar orang-orang mengenal Imam al-Ghazali r.a. Tajuknya, “Ayyuhal Walad”. Buku ini asalnya ditulis dalam bahasa Parsi dengan nama “Al-Risalah Al-Waladiah”, kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh sebahagian ulamak dan dinamakan “Ayyuhal Walad”.

Saya ambil buku itu.

'Bismillahirrahmanirrahim…'

Perlahan saya belek helaianya dan membaca.
NASIHAT PERTAMA

WAKTU ITU IALAH KEHIDUPAN

Wahai anakku yang tercinta;
Sebahagian daripada nasihat Rasulullah saw. kepada umatnya ialah:
“Adalah dikira sebagai tanda berpalingnya Allah taala daripada seseorang hamba apabila ia selalu mengerjakan perkara yang tidak berfaedah. Dan seandainya ada satu saat sahaja daripada umurnya yang telah digunakannya pada barang yang bukan merupakan tujuan hidupnya (iaitu beribadat kepada Allah) maka layaklah bahawa akan panjang penyesalannya (pada hari kiamat nanti) dan siapa yang umurnya lebih daripada empat puluh tahun sedangkan kebaikannya masih belum dapat melebihi kejahatannya maka layaklah ia mempersiapkan dirinya untuk memasuki api neraka”.

Sebenarnya sekadar ini sudah cukup untuk menjadi nasihat kepada semua orang berilmu.
Bacaan saya terhenti disitu.

“Subhanallah…” saya mula bermonolog sendirian

Bila ku kenang jalan hidupku
betapa ku rasa kehadiranMu

kini beranjak dewasa aku

kau berikan uluran tangan suciMu


Ya Tuhanku terimalah sujudku

Ya Tuhanku terimalah syukurku

Duhai Yang Kuasa telah Kau beri RahmatMu

Kau berikan segala kurnia KasihMu


Sedar ku semua ini milikMu

Jangan!

Jangan lagi jauh dariku

Jangan!

Jangan pernah tinggalkanku

Yang Kuasa Bimbinglah aku selalu

2 hari lepas. Saya melepaskan kerinduan yang teramat pada makhluk Allah yang memberi seribu ketenangan. Pantai. Akhirnya sampai juga saya di pantai. Melakar sesuatu di gigi air. Mendengar deruan angin dan pukulan ombak yang mengingatkan saya pada Allah. Saya duduk merenung laut yang membiru di hadapan. Tanpa saya sedar airmata saya menitis kerana kerinduan yang amat saya pada DIA, Allah Robbul Jalil. Ketenangan pantai itu makin menambahkan rindu di hati saya pada DIA. Saya membiarkan mata saya menatap puas ciptaan Allah itu. 
Dalam kerinduan pada-NYA itu, hati juga merindui Ramadhan. Moga saya diizinkan Allah untuk merasai keberkatan RamadhanNYA. Hanya tinggal berapa hari sahaja lagi Ramadhan bakal menjengah. Saya merindui Ramadhan yang lepas. Sebuah kenangan indah bagi saya sebagai seorang hamba. Mudah-mudahan Ramadhan kali ini lebih bermakna buat diri saya dalam menjadi hamba yang mengaku mencintai-NYA melebihi segala-galanya.

Diari menuju Ramadhan,
Rohayu Rusli
Pasir Puteh, Kelantan.
Sebagai manusia biasa, kita melalui setiap hukum fitrah dalam kehidupan. Ada yang merasai nikmat kebahagiaan, kesedihan,kesakitan,persahabatan,kekeluargaan dan sebagainya. Itulah normal seorang manusia. Adakalanya ketika nasibnya baik, dia berada tinggi di puncak, dilihat gah oleh seluruh manusia. Adakalanya juga nasib tidak menyebelahinya,terperosok jatuh hingga hilangnya pun tiada manusia yang sedar.

Hari ini saya ingin berkongsi dengan pembaca tentang hakikat kehidupan. Bagaimana kita sebagai seorang manusia memaknakan kehidupan yang telah Allah anugerahkan. Saya ingin mengajak jiwa yang sering dilanda ujian dan dugaan hidup merasakan mereka adalah insan yang bertuah mendapat perhatian Allah. Saya ingin mengajak mereka yang merasakan hidup di dunia tidak bermakna kepada melihat bahawa nikmat kebahagiaan biasa diperoleh di setiap inci muka bumi.
Hati saya resah apabila melihat mereka yang merungut ujian Allah yang sering menimpa mereka tidak henti-henti. Saya juga risau bilamana ada insan yang menyuarakan dan mengakui bahawa mereka dilahirkan untuk taqdir yang buruk sahaja. Ini bukan sifat seorang muslim yang beriman.

9 julai menjadi tarikh keramat bagi Malaysia. Kebangkitan rakyat yang sedar dan peka tentang tingginya nilai sebuah keadilan dan kebenaran. Perhimpunan BERSIH yang bermatlamat untuk menuntut pilihanraya yang telus,adil dan bersih berjaya menghimpunkan ratusan ribu rakyat yang setia dengan kebenaran,yang hadirnya mereka ini terdiri daripada semua kaum tidak kira cina,india dan melayu. Malah BERSIH membuktikan, bahawa ia adalah sebuah gerakan rakyat!
Sebagai anak muda di sebuah negara yang merdeka dan bebas bersuara. Saya menyatakan kekaguman yang amat terhadap usaha dan semangat rakyat dan penggerak BERSIH. Saya mengagumi mereka ini kerana saya juga anak muda dan rakyat yang mencintai nilai keadilan tidak mengira kaum dan bangsa. Saya tidak ingin menjadi mahasiswa yang pekak dan tuli, yang langsung tidak ambil peduli keadaan negara.
Alhamdulillah. Hari ini 8hb julai, sempat berusrah dan berkongsi bersama beberapa orang adik-adik kesayangan saya yang masih menuntut di Nilam Puri. Terima kasih buat adik-adik yang sudi berkunjung ke teratak buruk saya ni. Seketika bersama mereka membuatkan hati saya terkenang pada memori-memori lalu sewaktu masih bergelar penuntut di Nilam Puri. Rindu yang teramat pada tarbiyah dan dakwah. Rindu pada kedamaian dan ketenangan pada sebuah pantai, pantai yang banyak menjadi saksi kenangan bertautnya ikatan persahabatan. Saya hanya ingin berkongsi gambar sebuah pantai yang saya rindu.

~Pantai Melawi dlm kenangan~


Assalamua’alaikum. Hari ini saya tertarik untuk berkongsi tentang seorang insan yang tidak asing lagi dalam dunia penulisan dan sastera di Malaysia. Siapa lagi kalau bukan A.Samad Said.
Kerajinannya menghasilkan karya dan ketekunannya membaca karya-karya orang lain menjadi titik penentu A. Samad Said ditabalkan sebagai Sasterawan Negara yang versatil dalam dunia kesusasteraan tanah air. Dalam karya A. Samad Said, kita akan melihat ketelitian dan kecermatannya sebagai pengarang yang menuangkan nurani seninya.
A. Samad Said berpendapat bahawa untuk melahirkan karya, karyawan tidak hanya bergantung pada bahan dan bakat serta kekuatan fikiran sahaja tetapi yang penting ialah pembacaan dan pengalaman yang luas.
 Sedikit latar belakang beliau. Nama sebenarnya, Abdul Samad bin Muhammad Said atau nama penanya A. Samad Said, Hilmy Isa, Isa Dahmuri, Jamil Kelana, Manja, Mesra, dan Shamsir dilahirkan pada 9 April 1935 di Kampung Belimbing Dalam, Durian Tunggal, Melaka. Semasa berumur enam bulan, A. Samad Said dibawa oleh keluarganya ke Singapura. A. Samad Said memperoleh pendidikan formal di Sekolah Melayu Kota Raja hingga lulus darjah IV (1940-1946).  Kemudian A. Samad meneruskan pengajiannya dalam kelas petang di Victoria Institution hingga memperolehi sijil Senior Cambridge (1956).
Sesuci Qatrunnada’
Qatrunnada’, sang embun yang suci.
Kenapa menulis tentang embun? Apa hubungkait pulak?
Kerana doa sahabat kepada sahabat,
Kerana kata-kata sahabat kepada sahabat, tenangnya umpama embun pagi yang suci. Sejuk dan menenangkan,malah menyegarkan dan menguatkan.
*******

wardina & irma hasmie


Akhir-akhir ni, tudung muslimah muncul dengan pelbagai jenis fashion yang cantik dan menarik. Arini dan sebagainya. Saya juga melihat dengan positif penghijrahan beberapa orang selebriti terkenal tanahair yang memakai tudung seperti Catriona Ross, Farah penyanyi keluaran Akademi Fantasia, pelakon Irma Hasmie, penyanyi terkenal Aisyah dan ramai lagi. Sejuk mata memandang. Cantik dan penuh kesopanan.

Jika sebelum ini fenomena artis bertudung hanya melibatkan artis-artis nasyid dan hiburan berunsur keagamaan namun  kini, dunia hiburan makin meriah dengan kehadiran artis-artis yang bertudung serta baru mulakan hijrah memakai tudung. Baik dalam bidang nyanyian,lakonan,pengacaraan ataupun mana-mana bidang yang berkaitan hiburan, kemunculan artis-artis bertudung kian mendapat tempat malah model bertudung juga kian ramai.

Saya meraikan hasrat hati mereka untuk bertudung dengan harapan yang positif moga penghijrahan itu benar tulus dari hati untuk menutup aurat, bukannya disebabkan memakai tudung yang berfesyen itu suatu kemegahan dan kecantikan yang dibanggakan ramai. Dan biarlah definisi tudung itu tidak hanya tudung kepala, malah seluruh anggota juga tidaklah dipakaikan pakaian yang ketat hingga Nampak seperti ‘berbalut’. Betudung kepala namun ketat dan sendat bahagian lainnya. Mudah-mudahan penghijrahan mereka juga penghijrahan yang mampu diikuti.
Bismillahirrahmanirrahim.
"Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang bertakwa." Surah Thahaa : ayat 132
Suatu pagi,saya membaca tentang keberkatan rezeki, saya tertarik pada sebuah cerita untuk dikongsikan bersama dengan teman-teman. Keberkatan rezeki yang menjadi darah dan daging sangat-sagat penting untuk diutamankan. Kisah ini adalah kisah bagaimana seorang wanita di zaman Imam Hanbali berusaha menjaga dan menitikberatkan soal keberkatan rezekinya.
*******

Selepas Asar, Imam Hanbali menasihati orang ramai di dalam masjid. Saat itu perbualannya terhenti seketika apabila seorang perempuan muda masuk ke dalam masjid menemui Imam Hanbali.
“Wahai Imam Hanbali, dengarkanlah kisah ku ini semoga diriku dan dirimu mendapat keampunan dari Allah. Sesungguhnya saya ini perempuan yang miskin. Saya tidak punya apa-apa kecuali tiga orang anak yang masih kecil.

Perkahwinan Barakah~Az-Zahra’.
Salam kasih sayang. Setelah membaca berkenaan keperibadiaan unggul seorang mujahidah yang banyak memberi inspirasi kepada saya dalam dunia perjuangan ini, Bonda Saidatina Fatimah Az-zahra. Terdetik dihati untuk berkongsi dengan sahabat-sahabat tentang pernikahan barakah Az-zahra. Kebetulan pula fatrah cuti ini ramai aktivis dakwah kampus dari sulbi tarbiyah PMIUM mendirikan Bait Muslim Haraki. Tahniah saya ucapkan. Menangislah syaitan saat sahnya aqad dan nikah, terbina ikatan hidup ummat Muhammad. Moga bait muslim yang dibina dipayungi keberkatan Allah dan bakal melahirkan mujahid dan mujahidah penerus perjuangan.
           
Di dalam buku Raudhatul Muhibbin wanuzhatul Musytaqin, karangan Ibnul Qayyim al-Jauziyah menyebut, puteri Nabi, Fatimah az-Zahra pernah dipinang oleh Saidina Abu Bakar, Saidina Umar dan Saidina Uthman namun ketiga-tiganya ditolak oleh Rasulullah SAW. Kenapa ya? Rupa-rupanya, Rasulullah SAW tidak mahu puterinya dimadukan.
“Ketahuilah, takdir itu tidak berjalan menurut rencana kita, bahkan kebanyakkan yang terjadi adalah apa yang tidak kita rencanakan, dan sedikit sekali terjadi apa yang kita rencanakan” –Ibnu Athaillah.



Bismillahirrahmanirrahim. Salam perjuangan buat teman-teman.
Saya cuma ingin berkongsi  rasa bersyukur menjadi hamba. Alhamdulillah dengan kuasaNYA, tangan dan kaki saya boleh bergerak semula setelah di‘rehat’kan buat seketika dari normalnya.
Hampir sebulan juga saya terlantar sakit di rumah, kemalangan dilanggar kereta ketika ingin menghadiri usrah bersama kumpulan nasyid dari Indonesia, Izzatul Islam di Masjid Kg Tungku. Terkejut juga apabila doktor mengesahkan tangan kiri dan kaki kanan saya patah. Muka juga cedera,penuh berdarah. Terkejut . Patut la saya merasa sakit yang teramat sewaktu kemalangan.
Hari ini, tangan saya sudah boleh bergerak, boleh menekan keyboard untuk saya menukilkan perkongsian ringkas bersama kalian. 
Jujur dari hati ,saya teramat rindu ingin melakukan gerak kerja dakwah bersama masyarakat tika ini, apatah lagi waktu kemalangan ini adalah tempoh saya sedang melalui proses praktikal di Jabatan Agama Wilayah. Saya juga benar-benar rindu pada gerak kerja bersama sahabat-sahabat seperjuangan keluarga besar PMIUM, benar-benar rindu. Wajah dan kata-kata mereka penguat semangat saya tika sakit.
Seorang murobbi menasihati saya, “Allah bagi enti sakit, supaya enti boleh rehatkan fizikal..tapi enti tak boleh rehat minda dan hati. Mesti kena terus-terusan bekerja. Banyakkan membaca,membaca dan terus membaca”. Benar. Saya mengakuinya, sebab itu saya mengerah kudrat minda dan hati saya untuk terus-terusan membaca.

WELCOME TO THIS SITE!