Salam perjuangan buat teman-teman yang mengunjungi taman pena Jundatullah. Entri saya kali ini bertajuk “Misi Jihad peminang bidadari”, ianya sebuah cerpen berkisar kisah sang Mujahid dan Mujahidah Palestin..cerpen ini saya terima emel daripada seorang kenalan di Indonesia, namun laras bahasa Indonesianya telah saya ubahsuai mengikut laras bahasa melayu. Ini hadiah daripada saya buat pengunjung taman pena Jundatullah ini. J Jom hayati erti pengorbanan Aisya dan Ayyash demi jihad di bumi Palestin!

**********************************************************************
“Aisya, kamu mahu menikah ?” Soal mak cik Hafsah,satu-satunya ibu saudaranya.
“Ya..Tentu”, jawab Aisha tanpa ragu.
“Pertimbangkan dulu, fikir masak-masak. Jangan cepat ambil keputusan.”
Bibinya berkata benar. Aisya sedikit tersipu, tangannya membenahi jubah yang dipakainya.
“Tapi, dengan siapa,mak cik?” soal Aisya
Wajah lembut itu tiba-tiba mengeras. Kedua matanya dibesarkan menjegil.
Airmata laju menuruni pipi Hafsah tanpa dapat ditahan. Merasa bahagia,kerana anak saudara kesayangan yang dibela sejak kecil ini akhirnya ada juga yang ingin meminang.
Aisya menunggu jawaban dari mak ciknya yang terdiam seketika.
“Mak cik….dengan siapa ?” Aisya bertanya sekali lagi
Pandangan tajam wanita berumur itu menembusi bola mata Aisya. Seperti menimbang-nimbang kesediaan anak yang dicintainya itu, menikah.
Aisya membalas pandang, lebih karena ia tak mengerti kenapa pernikahan, kalau memang itu yang akan terjadi padanya, mengapa ibu saudaranya itu seakan-akan tidak gembira jika benar ada yang ingin menikahinya.
“Dengan Ayyash !” Meluncur satu nama dari bibir Hafsah.
Ayyash ? Terkejut Aisya
Hafsah mengangguk. Wajahnya pucat, namun terkesan lega. Biarlah…..biarlah Ayesha yang memutuskan….ini hidupnya., Suara hati wanita tua itu berbicara.
Aisya dihadapannya seperti kaku. Seolah-olah tidak percaya. Senang, tapi juga tahu apa yang akan dihadapinya. Berita itu mungkin benar.Yang jadi pertanyaan, siapakah dia,bukan insane biasa-biasa ?
“Kau fikirkan dulu, ya? Ayyash memberi waktu untukmu istikharah sampai tiga hari. Katanya lebih cepat lebih baik.” kata Hafsah.

Aisya masih tidak berganjak. Pandangannya menembus jendela, memandang rumah-rumah di sekitarnya, dan debu-debu tebal yang mengembus di jalan.
Pernikahan..sungguh penantian semua gadis. Apatah lagi dengan mujahid seperti Ayyash, tiada siapa yang ingin menolak ? Namun semua penduduk pun tahu, apalah erti sebuah ikatan pernikahan di Palestin..

Cabaran dan mehnah, perjuangan yang memerlukan persediaan yang lebih besar. Terutama bagi setiap gadis, yang menikahi pemuda pejuang yang hidup mati demi Allah seperti Ayyash!

**********************************************************************
Pernah dahulu, sewaktu kecil, Aisya kerap memerhatikan Ayyash dan teman-temannya dari balik kerudung yang biasa ditutupkan ke wajah, jika mereka kebetulan bertemu di jalan. Mereka berjiran. Begitulah Aisya mengenal Ayyash, dan melihat sendiri lelaki yang lima tahun lebih berusia daripadanya membesar di persekitaran kawasan mereka tinggal.

Bapa Ayyash adalah salah seorang pimpinan tertinggi Hamas, sebelum syahid dalam aksi penyerangan markas tentara Israel. Ibu kepada Ayyash juga, pemimpin para wanita Palestin.
Bukannya tiada risiko, karena semua pun tahu, Israel laknatullah itu tidak menaruh kasihan pada perempuan atau kanak-kanak. .Aisya merasa irihati dengan para muslimin yang mendapat kesempatan lebih memegang senjata. Itu sebabnya gadis berkulit putih kemerahan itu, menanam semangat jihadnya, sejak dia kecil lagi.

Tiga tahun lalu, ketika ibu Ayyash syahid dalam satu pertempuran, setelah sebuah peluru mendarat di dahinya, Aisya bersegera datang untuk menyelamatkankan wanita pejuang itu.
Pedihnya kehilangan seorang ibu dan seluruh ahli keluarga, Aisya turut merasai kedukaan itu. Namun, kagumnya Aisya melihat ketegaran Ayyash, menelan kepahitan erti kehilangan, hinggakan telah siap ibunya disemadikan. Tidak ada sedu sedan, tidak ada air mata. Hanya doa yang terucap tidak putus-putus.

 Begitulah keadaan Ayyash menghadapi kehilangan bapanya, saudara-saudara lelakinya, adik perempuannya yang paling kecil, lalu terakhir ibu yang dikasihi. Keadaan yang dihadapi oleh Ayyash semuanya berlaku di hadapan mata Aisya sehingga menimbulkan rasa kagum pada lelaki bernama Ayyash. Dan kini, Aisya dua puluh dua tahun. masih menyimpan  kekaguman dan simpati yang sama pada Ayyash.  Lelaki itu juga sudah membesar menjadi lelaki gagah, dengan kulit merah kecoklatan dan mata setajam helang. Semangat perjuangan dan ketabahan lelaki itu sungguh luar biasa. Sewaktu kedua abangnya melakukan aksi bom syahid, meledakkan gudang logistik Israel, Ayyash hanya mengucapkan innalillahi, sebelum bangkit dan menggemakan Allahu Akbar, kemudian masuk ke dalam rumah dan mengkhabarkan berita itu pada ibunya.

Suatu ketika dahulu Fatimah, adik Ayyash yang ditangkap oleh tentara Israel, diperkosa, dan dibunuh sebelum dilemparkan ke jalan dengan tubuh keseluruhan cedera. Kelihatan Ayyash masih tabah menelan semua itu seperti sebelumnya. Aisya tidak mengerti bagaimana hati sang lelaki itu. Setelah semua kehilangan, tidak ada dendam membabi buta atau meluapkan amarah dengan makian kotor. Ayyash menerima semua itu dengan keikhlasan luar biasa. Hanya matanya yang sesekali masih berkilat,saat ada yang menyebut nama adiknya. Luarannya Ayyash hanya mempamerkan keshalihan dan ketaatannya pada koordinasi gerakan Hamas yang kian bertambah, menyibukkan diri dari hari ke hari.

*********************************************************************

Hari ini, hari mereka mengikat baiah di hadapan Allah sebagai suami isteri..Aisya dan Ayyash.

Mereka berhadapan. Pertama kali dalam hidupnya, Aisya bisa menatap wajah lelaki itu dari jarak dekat. Ayyash cukup tenang. Hanya bibirnya mengungkap senyuman, sejak ijab kabul diucapkan, merasmikan ikatan mereka berdua.

Ayyash masih tenang dan hati Aisya pula yang bergemuruh. Bukan saja kerana merasai kebahagiaan, tetapi ada sesuatu yang dirahsiakan. Sebetulnya perkara rahsia itu ingin disampaikan Aisya kepada Ayyash,lelaki yang kini telah menjadi suaminya.

Namun bila teringatkan wajah kegembiraan Ayyash, dan senyum yang dilihatnya pertama kali begitu cerah. Hati Aisya menahan. “Biarlah….nanti-nanti saja, atau tidak sama sekali”, detik hatinya. Aisya tidak mahu merisaukan hati lelaki itu, apatah lagi waktu yang mereka miliki bersama tidak lama dan panjang. Bahkan ,cuma seketika. Fikirannya melayang mengimbau peristiwa dua hari lepas.

Dua hari yang lepas, Ayyash sendiri yang meyampaikan kebenaran berita itu, niat lelaki berusia 25 tahun itu dibicarakan orang ramai.
“Ayyash mencari isteri ?”
“Dia ingin segera menikah,akhirnya ”
“Tapi siapa yang akan menerima pernikahan berusia sehari semalam ?”

Percakapan gadis-gadis di lingkungan mereka. Pada awalnya, Aisya tidak mengerti.
“Kenapa sehari semalam ?”, Tanya Aisya kepada mak ciknya,Hafsah.
“Sebab, lelaki itu sudah menentukan hari kematiannya, Aisya. Kini tinggal beberapa ketika lagi. Waktunya hampir tiba.”
Aisya menggigit bibir menahan sesak yang tiba-tiba melanda. Ayyash semestinya sanggup mengorbankan diri melakukan aksi pengebom berani mati,seperti dua saudaranya dahulu.  Cuma pelik, kenapa pejuang yang selama ini terkesan tak peduli dan tak pernah memikirkan untuk menikah, tiba-tiba seolah tak sabar untuk segera menikah.
“Saya ingin menghadap Allah, yang telah memberi begitu banyak kemuliaan pada diri saya dan keluarga saya, namun, saya ingin menghadap Allah dalam keadaan sudah menyempurnakan separuh agama iaitu menikah.”
Kalimat panjang lelaki itu, wajahnya yang menunduk, dan rahangnya yang terkatup rapat.

*******************************************************************
Di depan Aisya, Ayyash tampak begitu bahagia kerana tiga hari sebelum misi jihad itu dilaksanakan, ia berhasil menemukan pengantinnya. Seorang srikandi dan bidadari dalam perjuangan yang Ayyash hormati dan kagumi kekuatan mental mahupun fizikalnya. Ya, Aisya,bidadari tegar di medan jihad Palestin.

Mereka masih bertatapan mata. Saling mennguntumkan senyum. Aisya berseri dan manis tampak sangat cantik di mata Ayyash.
Pengantinnya, bidadarinya…..kata-kata itu diulangnya berkali-kali dalam hati. Namun betapapun cantiknya Aisya, Ayyash tidak mahu melanggar janji yang ditekadkan jauh dalam hati sanubarinya.

“Aisya…..saya tidak  ingin menyentuhmu, bukan karena saya tidak menghormatimu.”
Senyum Aisya hilang. Matanya yang bulat menatap Ayyash tak berkedip, menunggu lelaki itu meneruskan kata-katanya. Ini malam pertama mereka, dan setelah ini, tak akan ada malam-malam lain. Esok selepas waktu dhuha,lelaki itu akan menemukan hayat akhir hidupnya,melaksanakan Misi Jihadnya untuk menemui kekasih sejati,Allah Rabbul Izzati.

 Tak layakkah Aisya memberikan yang terbaik untuknya ?
Bagi dia yang akan menjelang syahid ?
Airmata Aisya luluh. Ayyash mendongakkan dagunya, tangannya yang lain menggenggam jari-jari Aisya, seakan mengerti isi hati isterinya.
“Saya mencintaimu, Aisya. Dan saya meredhai semua yang telah dan akan Aisya lakukan selama kita menjadi suami isteri walau seketika cuma ini dan setelah saya tiada di dunia ini. Saya percaya dan berdoa, Allah akan memberimu seorang suami yang lebih baik, selepas pemergian saya.”

Aisya tersenyum. Menyembunyikan hatinya yang masih gemuruh,menyimpan rahsia yang begitu berat. Ingin sahaja diceritakan rahsianya kepada Ayyash . Tapi Aisya tidak sanggup. “Tidakmengapa. Saya mengerti.” Cuma itu yang boleh dikatakannya pada Ayyash.
Suasana sekitar hening. Langit tanpa bulan tak mempengaruhi kebahagiaan di hati Ayyash. Bulan, baginya, malam ini telah menjelma pada kerelaan dan keikhlasan isterinya.
“Saya ingin, Aisya bisa mendapatkan yang terbaik.” Lelaki itu melanjutkan kalimatnya. “Dan karenanya saya merasa wajib menjaga kehormatanmu. Kita bicara saja, ya ? Ceritakan sesuatu yang saya tak tahu, Aisya.”

Aisya menatap mata Ayyash, lagi. Disana ia bisa melihat kegarangan dan keteduhan melebur satu. Sambil ia berfikir apa yang boleh dia ceritakan pada lelaki itu ?  Aisya membuka cerita-cerita lucu tentang masa kecil mereka dan kegugupannya saat pertama berhadapan dengan Ayyash. Juga jari-jari tangannya yang sejuk saat ia mencium tangan Ayyash pertama kali..
Di antara senyum dan derai tawa suaminya mendengar ceritanya, Aisya masih berpikir tentang lelaki yang duduk di hadapannya.

Sungguh, ia ingin membahagiakan Ayyash,dengan cara apapun. Melihat kebahagiaan yang terpancar di wajah Ayyash,membuat Aisya tidak putus-putus berfikir.? Inilah kebahagiaan itu, bisiknya sesaat setelah mereka selesai tahajjud dan membaca Al-Quran bersama. Kali pertama dan terakhir. Kebahagiaan bukan pada umurnya, tapi pada makna kata bahagia. Dan Aisya belum pernah sebahagia itu sebelumnya.
Mereka masih belum bosan menatap satu sama lain, dan berpegangan tangan.
Saat ia merebahkan diri di dada Ayyash setelah solat subuh, lelaki itu tak menolak.
Biarkan saya berbakti padamu, Ayyash”
Ia ingat Ayyash menundukkan wajah dalam, sebelum kemudian mengangguk dan menerimanya.

*******************************************************************
Aisya mengingati rahsianya misi jihadnya. Beberapa jam lagi, Aisya menghitung dalam hati. Kedua matanya memandangi wajah Ayyash yang lena di depannya. Tinggal beberapa jam lagi, dan mereka akan tinggal kenangan. Dirinya dalam kenangan Ayyash, Ayyash dalam kenangan orang-orang sekitarnya. Dia pasti ingin tetap menjadi bidadari kepada Ayyash.

Ketika fajar mulai menampakkan diri, Aisya telah bersiap sedia untuk melaksanakan misi jihadnya dan inilah rahsia yang dipendamkan daripada Ayyash.  Aisya kembali menatap Ayyash yang masih lagi lelap, mencium kening dan tangan lelaki itu, sebelum meninggalkan rumah dengan langkah perlahan..

********************************************************************

Ayyash terjaga mendengar ketukan pintu. Pukul 8.00 pagi. Penuh jiran-jiran berkerumun dihadapan rumahnya.
“Ayyash….isterimu, Aisya.”
Ada titik air meruah di wajah mak cik Hafsah. Lalu suara-suara gemang berdengung. Saling meningkahi, semua seperti tak sabar menyampaikan berita itu padanya.
“Setengah jam yang lalu, Ayyash. Ledakan…bom..Aisya yang melakukannya…”
“Gudang peluru Israel itu dibom. Bunyinya…bagaimana kau bisa tak mendengar ?”

Ayyash merasa tubuhnya mengejang dan kaku. Isterinya…..Aisya mendahuluinya ?
Kepalan tangannya mengeras. Mengenang semua keceriaan dan kejenakaannya,serta kesungguhan Aisya membahagiakannya semalam. Jadi….Masya Allah,Subhanallah !
Isterinya kini….benar-benar bidadari. Bidadari untuknya.

Harapan  itu menghapuskan rasa sedih yang sesaat tadi cuba menguasai hatinya. Keramaian yang sama masih menantinya dengan sabar, tidak lama selepas itu , Ayyash berkemas dan bersiap, lalu dengan ketenangan yang tak terusik, melangkahkan kakinya meninggalkan rumah menuju untuk melaksanakan juga misi jihadnya.

Waktunya hanya tinggal berapa ketika. Tentara Israel pasti akan melakukan serangan kemari, sesegera mungkin, setelah apa yang dilakukan Aisya. Dia harus segera pergi. Ayyash mempercepat langkahnya. teman-temannya sudah menunggu di dalam jip terbuka yang membawa mereka berempat.

Sepanjang jalan, tak ada kata-kata. semua melarutkan diri dalam zikir dan mengikhlaskan niat. Opearsi hari ini rencananya akan menghancurkan salah satu pusat militer Israel di daerah perbatasan. Memimpin paling depan, langkah Ayyash sedikitpun tak digelayuti keraguan, saat diam-diam mereka menyusup. Allah memberinya bidadari, dan tak lama lagi, ia akan menyusulnya.

Ayyash tersenyum, mengaktifkan alat peledak yang meliliti badannya. Ini, untuk perjuangan..
Dan bumi yang terharu atas perjuangan anak-anaknya, pun meneteskan air mata.
Hujan pertama pagi itu, untuk Ayyash dan Aisya..
Dan Ayyash menyusul bidadarinya si Aisya..

*****
Perkongsian : Jundatullah
12_11_10, Ghurfah Jundatullah

Aku juga ingin menjadi pelaksana misi jihad dan melakukan sebuah pengorbanan demi cintaku padaMu Ilahi..dan demi cintaku pada sebuah perjuangan. 
Ya Allah.. "Wajiblah cinta-KU kepada orang-orang yang saling mencintai kerana-KU"
~Semuanya kerana-MU, Ya Allah~



3 comments:

Asiah yusro berkata...

ukhti.. terima kasih atas hadiah yang bermakna... terima kasih kerana sudi berkongsi denganku... izinkan daku berkongsi dengan srikandi ansorullah yang lain

umairzulkefli berkata...

kisah yang cukup-cukup bermakna.
ayyash dan aisya, satu inspirasi.

nadhirah berkata...

ALLAHUAKBAR...
subhanaALLAH..

merenung diri.. jauhnya erti perjuangan dan pernikahan pada diri ini berbanding aisya..

WELCOME TO THIS SITE!