Nukilan buat ummi tersayang.. Nurhayati..(cahaya kehidupanku)
Ummi..
Pertama..utama..kak mohon maaf hujung rambut dan hujung kaki..kak lupa 4/3 adalah tarikh amat bermakna bagimu..kak lupa betul ummi..betul2 lupa..
I new message received  : My mum
Dalam hatiku menjangkakan berita gembira, jwpn kepada suatu permintaanku padanya..
Namun..terkejutnya aku..Astghfirullah..
->  “Kak,birthday umi hari ni..”
Allah..aku lupa birthdaynya..
Maaf umi, kak syg umi..kak tak sengaja..
Pasti dia menunggu ucapan aku..kerana tepat jam lepas jam 12.oo, dan dah masuk 5 haribulan baru dia ingatkan aku..
Dulunya, waktu zaman persekolahan..setiap kali ulangtahun..dan setiap kali hari ibu..aku tidak pernah lupa..malah setiap kali itulah aku memberikan dia hadiah..dulu..aku tidak pernah lupa.. tapi 2 tahun ini aku betul2 lupa.. dulu, waktu di zaman sekolah, pernah ku kumpul duit RM200.00 untuk ku beli kalung mutiara dan ku hadiahkan padanya..mesti dia hairan dan tertanya-tanya..mengapa aku kini boleh lupa..
Airmata ini tak mampu ku tahan..aku rasa berdosa dan bersalah teramat sangat..
Ummiku..Nurhayati..
Dia seorang ibu yang sgt tabah bagiku..dia tidak pernah sesekali melihatkan airmatanya menitis dihadapan kami..
Dialah menjadi ibu..dan dialah menjadi bapa..yang membesarkan aku 6 beradik..11 tahun tanpa abah di sisi..dia yang siang malam bekerja mencari rezeki membesarkan aku, abang2,dan adik2..mencurah keringat tanpa membiarkan kami kelaparan..aku tahu penat kerjanya..aku tahu perit hatinya..aku tahu berat bebannya..tapi mengapa aku boleh lupa..
Kali terakhir aku melihat dia menangis..menangis sgt..apabila kami dapat tahu abah kemalangan dan meninggal di tempat kejadian..abah juga pergi tanpa sempat memberi  pesan..peritnya sebuah kehilangan..peritnya sebuah perpisahan..dan peritnya bila hilang tempat bergantung..dan aku tahu..peritnya ummi membina sebuah keyakinan untuk hidup seorang diri membesarkan kami..
Aku sungguh bertuah punyai ibu yang tabah sepertimu..ummi..
Aku akui..banyak lafaz aku yang masih tersimpan..yang tidak aku katakan pada ummi..saat ini ingin sahaja aku memelukmu..mengatakan aku amat..amat..amat menyayangimu..amat sekali menghargai pengorbananmu..
Ummi.. kak mohon maaf, kak tak sengaja lupa mi..
Astaghfirullah..aku kembali muhasabah diri..Allah taala hijab fikiran dan hatiku sehingga aku lupa..mungkin kerana aku belum benar-benar ikhlas menyayangi ummi seikhlas pengorbanannya padaku...
Ya Allah..ampuni dosa hambamu ini, kupohon padamu ya Rahman ya Rahim..ampuni dosa kedua ibubapaku..rahmatilah keduanya..rahmati abahku yang berada di alam sana..dah rahmati ummiku..lindungilah dia ya Allah..

:: Lafaz tersimpan ::
Luluh..hatiku yang sayu..
Menatap wajahmu..
Tenang dalam lena..
Kasih..ku zahirkan laku..
Sedangkan bibirku..
Jauh dari lafaznya..
Raut tuamu membekas jiwaku..
Meredakan rindu..mendamaikan kalbu..
Tak mungkin ku temu..iras sentuhanmu..
Biarpun ku redah seluruh dunia mencari gantimu..
Betapa sukarnya..
Menyusun bicara..
Meluahkan rasa..
Menuturkan sayang..
Kasih yang terlimpah..
Hanya sekadar tingkah..
Cuma ungkapan kebisuaan yang melindungkan kalimah rahsia..
Masih ku biarkan waktu..melarikan lafaz kasihku padaMU..
Mengapakah sukar menyusun bicara
Menyusun bicara..
Meluahkan rasa..
Menuturkan sayang..
Kasih yang terlimpah..
Hanya sekadar tingkah..
Cuma ungkapan kebisuaan yang melindungkan kalimah rahsia.
Apakah yang hilang andai dilisankan
bait penghargaan penuh kejujuran
tak mungkin terlihat cinta yang merona..
tika hanya renungan mata yang bersuara..
bukan tutur kata…
tiada ertinya pengucapan..
andai akhir nafas di hujung helaan..
sebelum mata rapat terpejam..
usah biar kehilangan..menggantikan lafaz yang tersimpan..
**********************
…Maafkan kak ummi…
…Moga aku bisa menjadi tabah dan tegar sepertimu..moga sucinya pengorbananmu..bisa terbias padaku..

....Selamat hari lahir ummi....maafkanku kerana lewat mengucapkannya..
..Ummi..aku amat menyayangimu..
Anakmu …
…Ya Allah..tuntuni langkah ini menggapai redhoMU..jua menggapai redho ummi dan abahku..


2 comments:

Mohd Shafie Bin Hashim berkata...

moga ketabahannya meresap pada jiwa anaknya ni dalam menepuh medan yang lebih "mencabar".mungkin lupa tu ada hikmah untuk lebih mengeratkan hubungan.

ummu_humaiirra berkata...

hebatnya wanita bergelar ibu..sifat kesabaran dan ketabahan merajai hati nurani..

WELCOME TO THIS SITE!